Total Tayangan Laman

Jumat, 30 Maret 2012

Uang receh Rp 50,- ~3

Malam ini hujan..udara terasa dingin.
Ditemani susu coklat panas sama macaroni panggang.
Gue duduk setelah beberapa saat tadi gue terima telpon dari sahabat gue.
Ada rasa kangen ingin ketemu lagi.

Gak terasa udah 20th, gue ninggalin bagunan putih itu, tinggal jauh diseberang pulau menemani suami dan jagoan-jagoan gue. liburan panjang kemaren gue sempet ketemu sama sahabat gue, kita ngobrol bareng sampe nggak sadar kalo kita sekarang udah sama-sama dewasa, ngetawain tingkah polah kita saat sekolah dulu, uang receh Rp 50,- itu tinggal  kenangan yang gak akan terlupakan. 

Uang itu tak pernah terkumpul hingga cukup banyak, karena tiap kali kita merasa kehausan, kita gak tahan untuk membongkarnya, maklum aja kita bukan dari golongan orang berada seperti yang laen, kita tidak bisa meminta lebih uang saku dari orang tua kita dan kita merasa bersyukur  karena nyokap n bokap kita udah mau nyekolahin kita disekolah yang bagus.

Tapi dari uang receh itu. Kita jadi punya impian, kita jadi punya cita-cita, punya rencana apa yang akan kita lakukan nanti, belajar berhemat untuk sesuatu yang kita inginkan,
belajar bersabar, mau berusaha.
dan kita tidak malu mengakui kalo kita memang bukan dari kalangan berada.

Mungkin apa yang gue sama sahabat gue lakukan itu kelihatan bodoh, mengejar mimpi punya mobil starlet dengan mengumpulkan uang receh yang ditanam dibawah pohon akasia.
Tapi itulah hidup..kita jadi belajar tentang hidup dari uang receh itu.
Baru terasa sekarang setelah kita udah sama-sama memasuki  masa kedewasaan, kerja ngumpulin uang, berusaha dan sabar hingga akhirnya mimpi dan cita-cita itu bisa kita raih juga.

Oh ya… soal cowok tinggi gede itu, gue belom ketemu lagi tapi setelah kejadian diruang kelas itu akhirnya kita  jadi temenan, dia sepertinya sadar dengan apa yang dia lakukan itu gak benar. Entah dimana dia sekarang?. Semoga dia jadi orang sukses.

20th, berlalu. Dan gue bisa cerita sama anak-anak gue tentang uang receh Rp 50,- itu, mungkin aja cerita ini bisa didengar sama cucu cicit gue nanti. Jadi jangan takut untuk bermimpi.. kalo kita mau berusaha dan sabar mimpi itu akan jadi nyata.

thanks guys udah mau dengerin cerita kecil gue ini..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar