Total Tayangan Laman

Kamis, 29 Maret 2012

Uang receh Rp 50,- ~2

Pohon akasia kecil itu masih disana, hujan tadi malam membuat daun-daun hijaunya kelihatan segar, gue asyik mandanginnya dari tempat biasa gue n sahabat gue duduk dibawah pohon yang ada ditaman sekolah. Bel istirahat udah 5 menit yang lalu bunyi, tapi sahabat gue ini belum juga nunjukin batang hidungnya. “ kemana sih dia?” pikir gue.
Ach..gue gak bisa nunggu, jam istirahatkan  15 menit. Gue berdiri ngelangkahin kaki ke pohon akasia kecil itu, tanah merah ini agak basah, tapi untuk aja gak becek. Pake bambu kecil gue gali tanah disebelah batangnya. Bungkusan plastik transparan dengan karet gelang merah pengikatnya menyembul diantara tanah yang gue gali. Gue tersenyum. Sahabat gue datang dengan sedikit berlari.

“sory..tadi gue ada urusan bentar” katanya sambil ngatur nafas.

“gue pikir lo lupa kemari..?” jawab gue santai.

“ ya..nggak lah gue tadi dapet aduan dari temen-temen cewek katanya cowok tinggi gede itu cari masalah, ngomong yang gak pantes sama cewek-cewek itu..” jelasnya.

“ya udah ntar kita datengin tuh cowok” kata gue lagi sambil ngebuka bungkusan plastik kecil itu, terus memasukan uang receh gocapan ke dalamnya.

“ nih uang gue”. Kata sahabat gue sambil  ngasihin uang gocapan yang ada dikantong bajunya.

Gue ikat lagi bungkusan itu lalu sama-sama menguburnya kembali, ngerapihin tanah disekitarnya biar gak kelihatan mencurigakan, cos hal ini cuma gue n sahabat gue aja yang tahu. Sambil menepuk-nepuk tangan ngebersihin tanah yang nempel, gue n sahabat gue berlalu, gak lupa buat nengok lagi kebelakang ke pohon akasia itu dan tersenyum.

“yuk..kita harus hadapin cowok itu?” ajak gue
.
Gue pikir cewek-cewek itu cuma kesel aja ma nih cowok tinggi gede tapi rupanya dia juga bikin gue jadi meradang ngedengerin ejekan-ejekannya yang gak pantes didenger.
Sebenarnya gue gak mau ribut disekolah tapi gue juga kan cewek, cuma penampilan gue aja yang kayak cowok. Entah gue sendiri gak ngerti kenapa tuh cowok seneng banget ngomong yang gak etis dikelas gue udah negor  dia baik-baik, eh tenyata dia malah nantangin gue berantem. Eiitss..sory..sory..jack lo pikir gue takut sama lo.? orang betawi bilang “ gue jabanin yang lo mao..!”.

Alhasil kelas yang tadinya rapi gue sulap jadi arena tinju, kursi n meja nyingkir dari tempatnya. Merasa dibelain cewek-cewek manis n cantik itu berteriak-teriak ngasih semangat gue. Rupanya itu bikin cowok tinggi gede itu merasa kesel. Gue yang berdiri samping sahabat gue mulai jaga-jaga nih. Percuma dong gue punya sabuk biru asuhannya pak Jodi guru karate.
Cowok itu melayangkan pukulannya, gue pikir gue sasaranya jadi gue ngeles dong, ternyata pikiran gue sama  dengan sahabat gue, tapi dia gak nyingkir karena dia berada cukup jauh dari jangkauan tuh cowok. Tiba-tiba…

“buukk..”  sahabat gue agak oleng kebelakang pipinya kena pukul, agak meringis dia nahan sakit. Gue jadi kaget plus heran, harusnya tuh pukulan meleset dong.
Ternyata eh..ternyata  mata tuh cowok gak jelas kayak kita-kita alias juling. Rupanya tujuan dia mukul sebenarnya ya, ke sahabat gue ini. Gue sebenarnya mau ketawa, tapi pas pukulan itu sekarang mengarah ke gue,  gue langsung berkelit  sambil ngasih balasan.

“hegg.. tuh cowok terhuyung beberapa langkah kena tendangan gue. Seisi ruangan jadi ribut gak karuan. Itu cowok bales lagi, gue ngeles lagi, sekarang pukulan gue yang ngenain wajahnya.
Gue tangkis tangan dia dan dia mundur setelah tendangan gue yang ke dua ngenain perutnya.
Gue udah siap-siap tungguin lagi apa reaksinya. Ternyata dia pergi dari kelas sama beberapa temannya dengan muka menahan sakit.

Disudut gue samperin sahabat gue kelihatanya dia masih menahan sakit, pipinya terlihat agak merah. Gue bisa ngerasaain apa yang sahabat gue rasain saat itu.

“lo nggak apa-apa?” Tanya gue.

“nggak apa-apa..”jawab sahabat gue menggelengkan kepalanya sambil pegangin pipinya yang merah.

Gue ajak dia kekantin, berharap disana bu kantin masih punya es batu buat ngompres pipi sahabat gue. Sekalian minum rasanya energi gue agak berkurang nih.
Untungnya cewek-cewek manis n cantik itu udah ngeberesin kursi n meja yang tadi sempet menyingkir ketembok jadi begitu guru masuk kelas, semua kelihatan biasa aja seperti gak terjadi  apa-apa.

Sumpah..!! hari ini bener-bener melelahkan. PR udah gue kerjain, bener apa salahnya gue gak tahu deh tuh..yang pasti saat ini yang gue butuhin cuma tidur cos mata gue udah 5 watt berharap gue dapet mimpi indah malam ini, mimpi tentang mobil starlet warna merah hati yang pengen banget gue miliki.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar