Total Tayangan Laman

Selasa, 27 Maret 2012

Uang receh Rp 50,- ~1

Kalo dipikir-pikir ngapain juga gue sama temen gue segitunya nyimpen duit receh… jadi inget kembali ditahun 80an. Mau cerita nih.. ngintip aje yee pada..!

Baju putih, rok biru diatas lutut..lengan baju dilipat sedikit,
hmm…tentu aja orang laen pada ngeliatin, gimana nggak penampilan gue yang nyentrik kayak listrik begitu menyita perhatian orang yang liat.. hahahhaa..pede banget ye gue.!
Kalo nggak karena gue sayang ma’ nyokap n bokap gue, mau deh rasanya gue maen aja dirumah tanpa harus bangun pagi-pagi buta mandi n berangkat ke bangunan putih yang pagernya aja gue naikin kalo udah terlambat.

Hari ini pelajaran pertama menggambar, yang namanya gambar gue nih jagonya, gambar doang, pelajaran yang laen? Hahaha .. gak jelek-jelek amat deh,
buktinya gue bisa lulus juga sekolah tinggi. Gue dah nyiapin kertas gambar  A4 yang kemaren disuruh bawa.
Gak lama bel bunyi nandain pelajaran akan dimulai. saking rajinnya tuh guru gambar, belum bel aja dia udah nunggu didepan pintu. Mau gak mau semua anak-anak masuk terburu-buru.

“oke..siapkan kertas gambarnya..” tuh guru mulai bicara, trus ngebelakangin kita-kita, ngadepin papan tulis triplek warna hitam dan mulai menarik garis-garis membentuk sesuatu.

Gue liat  hampir semuanya nyiapin kertas dimejanya masing-masing,
ada juga sih yang minta karena gak bawa ,ini beberapa cowok males n usil dan biasanya cewek-cewek manis yang duduk didepan itu rajin bawa beberapa lembar, entah karena baik hati mau berbagi atau karena ada yang ditaksir ,berharap  yang ditaksir minta kertas.

“alamak, kalo kata anak sekarang… lebay dech…kamu.?!

Wah..ternyata tuh guru oke juga gambar  standar pemandangan, gunung beserta sawah dan pohon kelapa mulai terlihat garis-garisnya. Kemudian dia berbalik dan berkata:

“ ya.. silahkan kalian menggambar pemandangan, terserah apa saja mau laut,gunung silahkan “. Katanya menjelaskan, lalu berbalik meneruskan coretan garis-garis tadi hingga terbentuk sketsa.

Gue mulai menarik garis disudut kertas yang udah digaris tepi, eh lagi enak-enaknya bikin garis, tangan gue kesenggol cowok usil yang duduk dibelakang.
 “Aaarrggrrrr…..”. mo marah rasanya.

Tapi gue kan bukan tipe pemarah. Ya terpaksa deh gue bangun dari tempat duduk, lirik sana lirik sini nyari yang punya serutan pensil. Untung aja cewek cantik disudut depan mau meminjamkannya.

Gue perhatiin guru didepan itu jadi asyik sendiri dengan gambarnya.
Tiba-tiba muncul  ide jahil gue saat pegang serutan pensil berbentuk bulat yang dibawahnya ada cerminya ,terus gue cari sinar matahari yang ikut belajar lewat jendela, membiaskan sinarnya tepat dibelakang kepala guru itu yang nggak ada rambutnya. Kontan aja semua anak-anak tertawa ngelihat kejahilan gue. Saat suara dah mulai ribut, guru itu berbalik, gue langsung nyembunyiin serutan yang ada ditangan gue dan pura-pura sibuk menggambar. Padahal yang ada dikertas gue baru garis doang. Gue jadi senyum-senyum sendiri, untungnya itu guru gak sadar dikerjain.

“sorry pak..itu cuma iseng, habis kepala bapak menarik banget sich..menarik sinar matahari…” kata gue dalam hati ngerasa salah juga.

Yah..sayangnya  itu berlangsung cuma 1 jam pelajaran jadi, semuanya mulai sibuk lagi nyiapain pelajaran berikutnya. Pelajaran PMP kalo sekarang PPKN, entah apa maksudnya, yang jelas dari dulu pelajaran ini membosankan buat gue, 2 jam pelajaran  nulis gak habis-habis, dari atas sampe bawah papan tulis, trus dihapus bagian atas..nulis lagi..,hapus lagi.. tulis lagi.., mungkin kalo tuh papan tulis bisa ngomong, dia udah marah digosok ditulisin, digosok ditulisin terus, udah gitu gurunya dengan santai meninggalkan kelas, cuma ninggalin pesan suruh dibaca buat latihan hari berikutnya. “ huuuhh… ngebosenin nggak tuh!!”.

Gak sabar juga pengen cepet-cepet istirahat, tangan gue udah pegel rasanya sudah gitu tenggorokan gue kering pengen banget minum. Dan akhirnya kesabaran itu terobati bel istirahat berbunyi tepat ketika tulisan yang ada diatas akan dihapus. Semua anak-anak berteriak .

“HORE…!!!!”

Segelas es sirup rasa jeruk nyejukin tenggorokan gue, maklum tadi ketawanya habis-habisan jadi terasa haus banget. Duduk dibawah pohon ditemani kacang kulit sambil nunggu sahabat gue yang beda kelas. Ini tempat nongkrong gue sama beberapa sahabat gue saat jam istirahat, tempatnya enak, bisa liat lapangan voli n basket juga tanah merah tempat biasa upacara berlangsung.
Disatu titik gue mandangin tanah merah itu, ada pohon akasia kecil yang baru ajah ditanam. Menghayal entah kemana, membayangkan apa yang bisa gue raih nanti setelah lulus sama uang receh Rp 50,- yang gue tanam sama sahabat gue dibawah pohon itu. Satu sahabat gue datang dan langsung menepuk pundak gue otomatis semua hayalan gue buyar.

“wooy…. Ngelamun lo”. Katanya.

“ah..biasa kayak lo gak tau aja.. lamunan kita kan sama ?!”. gue coba ngejawab candaannya.

“gue denger tadi lo ngejahilin guru gambar?” katanya lagi.

“ hahahhaaa… iya, gila ide itu muncul gitu ajah..”  gue jawab dengan sedikit tertawa.

“untung lo nggak ketahuan, bisa-bisa lo berdiri depan kelas..Tengsiiin#…” katanya sambil ketawa .lalu lanjutnya.
“eh lo tau gak cowok yang gede tinggi itu tadi terlambat..?”                     #(tengsin= malu)

“oh..itu, tau kenapa emangnya?” Tanya gue.

“tadi waktu pelajaran ke tiga gue pura-pura ijin ke toilet..lo tau kan toilet cewek n cowok cuma dipisah tembok, tapi atapnya sama, rupanya cowok itu sembunyi disitu ” . ceritanya setengah berbisik.

Gue liat raut muka sahabat gue yang satu ini agak mencurigakan, gue.menyelidik, jangan-jangan apa yang gue pikirin benar nih.

“ iya.. “ jawabnya sambil tertawa kencang. Nggak bisa ditahan lagi gue jadi ikutan ketawa juga setelah yakin sama apa yang barusan aja terjadi.

“pantesan lo lama banget kesininya..jadi lo ngerjain tuh cowok”. Pelan gue ngomong. Takut terdengar sama yang laen.

“gue sebel banget, tuh cowok kemaren cari masalah ma gue, tapi gue diam ajah, gue ga mo ribut didepan banyak orang.” Katanya ngejelasin alasannya kenapa tuh cowok dikerjain. 

Gak lama bel masuk bunyi, obrolan gue sempat terputus gara-gara suara ribut didepan toilet. Sebelum masuk kelas sekilas gue liat  cowok berbadan agak besar n tinggi itu lagi marah-marah diantara teman-temannya. Bajunya basah, dan dia baru bisa keluar dari kamar mandi setelah ada yang bukain. Gue menoleh ke pintu kelas sebelah sambil mengangkat alis dan tersenyum, disana sahabat gue menahan tawanya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar